Persyaratan Dokumen ISO 45001

ISO 45001 baru saja diluncurkan bulan maret 2018, apa saja dokumen yang diperlukan oleh standar baru ini ?. Jika dibandingkan dengan OHSAS 18001, tidak terlalu banyak perubahan dalam ISO 45001, akan tetapi persyaratan untuk dokumentasi lebih sederhana dan selaras dengan persyaratan dokumen standar ISO lain versi terbaru (ISO 9001:2015 dan ISO 14001:2015).

Tentu saja, itu standar tidak secara eksplisit menyebutkan dokumen dan rekaman, tetapi menggunakan istilah “informasi yang terdokumentasi / documented information”.

Berikut ini adalah dokumen yang dibutuhkan sesuai dengan persyaratan dalam ISO 45001:

  • Ruang Lingkup Sistem Manajemen K3 (klausul 4.3)
  • Kebijakan K3 (klausul 5.2)
  • Peran dan tanggung jawab (klausul 5.3)
  • Peluang dan Risiko K3 (klausul 6.1.1)
  • Proses yang diperlukan untuk menangani Peluang dan Risiko K3 (klausul 6.1.1)
  • Metodologi dan kriteria penilaian risiko K3 (klausul 6.1.2)
  • Tujuan dan rencana K3 (klausul 6.2.2)
  • Komunikasi (klausul 7,4)
  • Operasional kontrol (klausul 8.1.1)
  • Proses kesiapsiagaan dan respon tanggap darurat (klausul 8.6)

Berikut adalah rekaman wajib dalam ISO 45001:

  • Hukum yang berlaku dan persyaratan lain (klausul 6.1.3)
  • Catatan pelatihan, keahlian, pengalaman dan kualifikasi (klausul 7,2)
  • Hasil pemantauan dan pengukuran (klausul 9.1)
  • Kalibrasi dan verifikasi pemantauan dan mengukur peralatan (klausul 9.1)
  • Evaluasi kewajiban (klausul 9.1.2)
  • Program internal audit (klausul 9.2.2)
  • Hasil audit internal (klausul 9.2.2)
  • Hasil kajian manajemen (klausul 9.3)
  • Insiden dan nonconformities (klausul 10.1)
  • Hasil tindakan korektif (klausul 10.1)

Dokumen tidak wajib / non mandatory

Tidak ada sistem yang benar-benar berjalan dengan hanya menggunakan dokumen yang wajib/mandatory. Berdasar pengalaman implementasi sistem manajemen, ada banyak jenis dokumen tidak wajib yang dapat digunakan dalam implementasi ISO 45001. Berikut adalah contoh-contoh dokumen non wajib yang paling sering digunakan dalam implementasi Sistem Manajemen:

  • Prosedur untuk menentukan konteks organisasi dan pihak yang berkepentingan (klausul 4.1 dan 4.2)
  • Prosedur untuk identifikasi – evaluasi terhadap Peluang dan Resiko pada Sistem Manajemen K3(klausul 6.1.1 dan 6.1.2)
  • Kompetensi, pelatihan dan kesadaran prosedur (klausul 7.2 dan 7.3)
  • Prosedur untuk komunikasi (klausul 7,4)
  • Prosedur untuk dokumen dan catatan kontrol (klausul 7.5)
  • Prosedur audit internal (klausul 9.2)
  • Prosedur untuk manajemen review (klausul 9.3)
  • Prosedur untuk manajemen nonconformities dan tindakan korektif (klausul 10.2)

Jika dibandingkan dengan OHSAS 18001, ISO 45001 lebih spesifik dalam setiap klausulnya dalam membahas implementasi Sistem Manajemen K3, seperti mendokumentasikan elemen Sistem Manajemen K3 & interaksi mereka. ISO 45001 lebih menekankan pada efektifitas implementasi K3 di organisasi daripada proses menulis prosedur K3 sebagaimana yang ada pada standar terdahulu.    <www.iso.org>

Untuk lebih memahami apa saja persyaratan yang di butuhkan dalam ISO 45001 anda bisa menguhubungi kami

Graha ISKA 5th Floor, Jl Pramuka Raya No. 165
Central Jakarta, 10570 Indonesia
Phone : +6221 – 4260769
Fax : +6221 – 4243523
Hotline/Whatsapp : +628111496821
Email : Info@wqa.co.id
Share Button

Related Post