Cara Mendapatkan Sertifikasi ISO 45001

ISO 45001 adalah Standar Internasional yang menentukan persyaratan untuk sistem manajemen kesehatan dan keselamatan kerja (OH&S), dengan panduan penggunaannya, untuk memungkinkan sebuah organisasi memperbaiki kinerja K3 secara proaktif dalam mencegah Kecelakaan Kerja dan dampak buruk bagi kesehatan.

ISO 45001 akan menjadi pengganti OHSAS 18001, tentunya banyak perusahaan yang akan menerapkan sistem manajemen K3 tersebut.Untuk mendapatkan sertifikasi, organisasi perlu menerapkan Sistem Manajemen Kesehatan dan Keselamatan Kerja sesuai dengan persyaratan ISO 45001.

Setelah sistem berjalan organisasi dapat menggunakan jasa badan sertifikasi untuk melakukan audit sertifikasi untuk menentukan apakah organisasi telah mematuhi standar. Setelah audit yang berhasil, mereka akan memberikan sertifikat yang membuktikan kepatuhan organisasi terhadap persyaratan standar.

Menerapkan standar ISO 45001 adalah tugas yang menantang dan langkah pertama adalah mendapatkan dukungan manajemen untuk upaya tersebut. Dengan keikutsertaan manajemen puncak, Anda dapat mulai mengidentifikasi persyaratan hukum mengenai kesehatan dan keselamatan kerja, menentukan ruang lingkup, kebijakan dan sasaran, mengidentifikasi risiko, peluang dan bahaya serta menentukan pengendalian operasional. Ada beberapa proses wajib yang perlu dimasukkan, dan proses lainnya harus ditambahkan jika organisasi menganggapnya perlu.

Sebagai bagian dari menjamin konsistensi OHSMS, Anda perlu mendokumentasikan banyak prosedur dan kebijakan serta mengomunikasikan kepada karyawan apa yang Anda harapkan dari mereka sehubungan dengan OHSMS. Dokumen-dokumen dapat dibuat secara internal, atau Anda dapat mencari bantuan eksternal dalam bentuk template dokumentasi atau konsultan.

Setelah organisasi menetapkan proses dan informasi yang perlu didokumentasikan, sistem akan perlu beroperasi selama beberapa waktu untuk menentukan apakah sistem sudah diatur dengan benar dan apakah beberapa perubahan diperlukan. Dengan mengoperasikan OHSMS, organisasi akan menghasilkan catatan yang akan menunjukkan bahwa kegiatan dilakukan sesuai rencana. Catatan ini diperlukan untuk mengaudit dan meninjau sistem Anda dan untuk memperoleh sertifikasi.

Langkah untuk menyelesaikan implementasi ISO 45001

Mendokumentasikan dan menerapkan OHSMS belum cukup untuk sertifikasi. Anda juga harus yakin bahwa kegiatan tersebut telah efektif dan sesuai dengan standar. Langkah-langkah berikut dimaksudkan untuk memastikan hal ini dan menyiapkan organisasi Anda untuk audit sertifikasi:

Audit internal – Tujuan audit internal adalah untuk menentukan tingkat kepatuhan OHSMS Anda dengan persyaratan standar. Selama audit, auditor internal akan meninjau dokumen, catatan, dan proses untuk mengidentifikasi kelemahan dan memberikan informasi tentang ketidaksesuaian.

Tinjauan manajemen – Ini adalah tinjauan terakhir atas efektivitas OHSMS Anda, manajemen puncak perlu meninjau informasi tentang kinerja, hasil audit internal, pencapaian tujuan dan perubahan dalam konteks organisasi. Semua informasi ini akan memungkinkan manajemen puncak untuk membuat keputusan tentang cara meningkatkan OHSMS yang ada.

Tindakan korektif – Baik audit internal dan tinjauan manajemen memberi Anda informasi tentang apa yang perlu diubah, diperbaiki, dan ditingkatkan. Tindakan korektif ini adalah alat terbaik untuk menangani ketidaksesuaian. Tindakan korektif dilakukan untuk mencapai kepatuhan penuh dengan standar.

Proses sertifikasi organisasi dibagi menjadi dua tahap:

Tahap Satu (tinjauan dokumentasi). Ini adalah tahap awal audit; auditor akan meninjau dokumen OHSMS Anda untuk mengenal organisasi Anda dan prosesnya sebelum audit utama serta untuk memastikan dokumen Anda sesuai dengan persyaratan ISO 45001.

Tahap Dua (audit utama). Audit utama adalah bagian terpenting dari audit sertifikasi. Selama fase ini, auditor sertifikasi akan melakukan wawancara dengan manajemen puncak dan karyawan serta mengamati proses Anda. Tujuan mereka adalah untuk menentukan kepatuhan OHSMS Anda, tidak hanya terhadap persyaratan standar, tetapi juga terhadap konten dokumen Anda yang telah diperiksa selama tahap pertama.

Untuk lebih mudah dalam menerapkan ISO 45001 dibutuhkan pelatihan tentang sistem manajemen K3 tersebut dalam hal ini WQA sebagai pihak yang dapat mengeluarkan sertifikat tersebut juga dapat memberikan pelatihan.

Share Button

Related Post